Sebenarnya Orang Lain Itu Nggak Peduli dengan Barang Mahal yang Kita Pamerin

Kadang sebagian dari kita itu, beli barang-barang yang mahal & mewah gitu, supaya orang lain kagum ke kita.

Agar kita dianggap orang sukses, kaya.

Padahal, sering orang lain yang ngelihat kita itu nggak peduli.

Coba aja lihat diri kita sendiri kalau kita ngelihat orang yang misalnya ngendarai mobil lamborghini atau yang semacamnya gitu, jarang kita berpikir, “Wuih, keren banget yaa orang yang bawa mobil itu”.

Nggak selalu gitu.

Malah justru yang kita pikirkan itu, “Wuih, kalau aku punya mobil itu, bakal keren kayaknya nih dianggap orang.”

Termasuk saya kadang mikir gitu juga. Kemarin ngelihat orang yang baru ngebangun Rumah yang cakep banget.

Yang saya pikirin itu, “Iih enak yaa kalau aku nanti juga punya Rumah kayak gitu.” Setidaknya secara prioritas, saya pribadi malah lebih prioritas mikirin diri saya kalau punya Rumah kayak gitu, dibandingkan perasaan kagum saya ke orang yang bangun Rumah gitu.

Nah jadi sebenarnya, bisa jadi yaa, barang-barang yang mahal & mewah itu, sebenarnya nggak mesti kok kita beli. Nggak wajib kita beli.

Sebenarnya yang lebih kita pinginin itu, yang kita anggap mesti kadang; adalah perasaan dihargai, dihormati, & dikagumi orang lainnya itu yang pingin didapet dari kalau punya barang mahal itu. Bukan soal barangnya.

Dan kekaguman orang itu nggak mesti didapat dari barang mahal & mewah sebenarnya.

Kekaguman itu bisa aja didapat dari hal-hal baik yang kita lakukan, kontribusi kita, dan lain-lain. Nggak mesti hanya dari barang mahal dan mewah.

Apalagi kalau misalnya kita sebagai muslim, pujian-pujian manusia itu justu kita mesti hati-hati, kadang justru berbahaya.

Saya juga belum lama belajar, ternyata mendingan nggak usah sih nyari-nyari kekaguman orang lain gitu. Saya sempat ngalamin, caper-caper gitu, tapi lama-lama capek, ribet, banyak kecewanya kalau misalnya nggak dapet pujian atau penghargaan dari orang. Jadinya udah males sih sekarang gitu-gitu lagi.

Begitu salah satu pelajaran yang saya dapat, di buku The Psychology of Money-nya Morgan Housel, di Bab ke-8. Ini recommended banget.

 


Sumber gambar: https://cf.shopee.co.id/file/895f872a9ca3e30c42182fe36a5ea050