Yang Kurasakan Setelah Puasa Socmed

  1. Waktu jadi lebih banyak
  2. Mental jadi lebih sehat.
  3. Bisa tamatin lebih banyak buku (tahun 2022 ini tamat baca >30 buku).
  4. Bisa lebih mudah untuk bobok lebih awal & bangun lebih awal.

Saya sebenarnya coba puasa socmed itu sekitar 2017/2018 gitu. Di 2019 – 2020 semakin intens. Mulai dari sekadar tetep buka hanya tidak update, kemudian jadi tidak update juga, terus hanya puasa 6 hari, 2 minggu, 1 bulan, sampai akhirnya sampai sekarang biasa aja kalau nggak buka socmed sama sekali. Ntah itu FB, IG, dll. Bahkan sering nggak buka WA lebih dari 12 jam, seringnya sih nggak apa-apa. Nggak muncul bahaya macem-macem. Apalagi nggak buka IG & FB berhari-hari, berminggu-minggu; biasa aja.

Dulu bahkan 2000-belasan gitu pernah beberapa kali insecure & overthinking karena ngebandingin diri sendiri dengan orang lain. Kemudian setelah beberapa tahun kemudian, akhirnya bisa biasa aja kalau ngelihat orang lain di socmed. Karena sudah punya roadmap sendiri, apa yang mesti dijalani, dan itu semua berbasis ilmu.

Baca buku itu juga termasuk setelah bangun tidur (tentunya setelah sholat, dll) di saat subuh & menjelang tidur malam. Awalnya kayak gelisah & ada yang kurang. Kayak pingin ambil HP/tablet. Tapi dibiasain aja, diganti dengan buku. Alhamdulillah dari latihan ninggalin HP, bisa nyelesain lebih dari 30 buku di tahun 2022 ini. Toh sehemat yang kami perhatiin, banyak banget konten edukasi di socmed & YouTube itu disadur dari buku & jurnal kok. Malah lebih minim gimick bahkan lebih mendalam pembahasannya.

Di sisi lain, kalau kita bicara mengubah kebiasaan buruk, biasanya di banyak teori itu intinya yaa dialihkan aja. Dicari alternatifnya. Nah, buku ini bisa menjadi salah satu alternatif dari socmed ataupun smartphone.

Termasuk kadang kan yang bikin kita misalnya rencananya pingin bobok jam 10 malam, tiba-tibaa jadi malah jam 11, bahkan hampir jam 12; itu karena saat udah mau bobok malah masih pegang HP kan. Jadi buka macem-macem nggak jelas, kepo-kepo lah, debat-debat lah, menggalau lah, dan sebagainya. Padahal yang kita lakukan itu belum tentu mengantarkan kita ke tujuan kita. Mending fokus aja ke hal-hal yang jika kita lakukan, maka membuat kita selangkah lebih maju. Termasuk biasanya yaa bobok lebih awal, agar bisa bangun lebih awal. Bisa tahajjud, bisa baca buku di waktu sepi, bisa fokus nulis, lebih enak belajar, bisa olahraga, ke taman juga masih sepi belum banyak orang, bahkan kalau mau download juga speed paling bagus kalau pagi atau subuh gitu kan, hehehe.


Sumber gambar: https://unsplash.com/s/photos/phone-on-a-table

Jangan lupa follow juga Brave and Force di Instagram, TikTok, YouTube, Facebook, Twitter, & Telegram ya Guys yaa.